Pj Gubernur Agus Fatoni Ungkap 3 Makna dari Momentum HUT Provinsi Sumsel ke-78 Tahun

Pj Gubernur Sumsel Agus Fatoni dalam Sidang Paripurna Istimewa Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sumatera Selatan di Ruang Sidang DPRD Sumsel.

KATANDA.ID, Palembang – Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Agus Fatoni mengungkapkan sejumlah makna yang diambil dari momentum peringatan Hati Ulang Tahun (HUT) Provinsi Sumsel ke-78 tahun menuju Sumsel Maju, Mandiri dan Sejahtera. Di antaranya, ulang tahun harus dimaknai sebagai ungkapan rasa syukur, melakukan evaluasi dan melihat kembali apakah diperlukan scanning ulang terhadap kondisi saat ini.

“Mungkin kita perlu melakukan penyesuaian dan menata kembali terhadap apa yang akan kita lakukan serta target yang kita tetapkan. Melakukan inovasi (terobosan) untuk menghadapi kondisi internal, regional, nasional dan internasional yang selalu bergerak dinamis mengiringi langkah kita,” ucap Fatoni dalam Sidang Paripurna Istimewa Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sumatera Selatan di Ruang Sidang DPRD Sumsel, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (18/5/2024).

Bacaan Lainnya

Fatoni mengatakan evaluasi terhadap capaian target harus mampu melihat posisi saat ini. Selain itu, dia juga menyebut diperlukan kejujuran dengan konndisi realitas di tengah-tengah masyarakat.

Selanjutnya di hadapan para anggota dewan dan tamu undangan Rapat Paripurna DPRD Sumsel, Fatoni juga memaparkan berbagai capaian yang telah diraih Provinsi Sumsel dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir meliputi pertumbuhan ekonomi Sumsel bergerak stabil di kisaran 5 persen per tahun. Kondisi ini, secara tidak langsung ikut memicu turunnya persentase kemiskinan, hingga dapat mencapai angka 11,78 persen di tahun 2023.

“Angka ini menunjukkan bahwa Sumsel mampu menurunkan kemiskinan sebesar 10 persen poin selama 20 tahun. Mengiringi hal itu Sumsel juga mampu mendegradasi angka kemiskinan ekstrem menjadi 1,29 persen sekaligus memberikan tren yang selalu menurun dari tahun ke tahun,” ucap Fatoni.

Tak hanya itu, Fatoni juga menyebut berkembangnya subsektor ekonomi kreatif dan bergesernya sektor pertanian ke sektor industri juga berimbas pada keberhasilan Sumsel menekan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT). Tercatat pada tahun 2023 berada di angka 4,11 persen dan angka tersebut lebih baik dibandingkan nasional.

“Pembangunan manusia tetap menjadi prioritas Provinsi Sumsel, indikasinya dengan semakin membaiknya skor Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Pada tahun 2023 IPM sudah mencapai 73,18 dan merupakan tahun keenam status IPM kategori tinggi, meskipun angkanya masih berada di bawah nasional,” ujar Fatoni.

Rapat ini dipimpin langsung oleh Ketua DPRD Sumsel R.A Anita Noeringhati yang menceritakan sejarah terbentuknya Provinsi Sumatera Selatan. Kali ini, HUT Provinsi Sumsel ke-78 Tahun 2024 mengusung tema ‘Dengan Semangat Hari Jadi Provinsi Sumatera Selatan ke-78 Tahun 2024 Menuju Sumsel Maju, Mandiri dan Sejahtera.’

“Tema yang diangkat pada HUT Sumsel ke 78 ini, kita harapkan akan bisa membawa Sumsel menjadi Provinsi terdepan dan terbaik,” ucap Anita.

Selain itu, Anita juga mengapresiasi capaian yang telah diraih Provinsi Sumsel di usia ke-78 tahun. Khusus kepada Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Selatan Agus Fatoni yang tak hentinya membuat berbagai gebrakan brilian guna memajukan Sumsel.

“Dalam kesempatan ini, saya menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada bapak Agus Fatoni selaku Pj Gubernur Sumatera Selatan yang membangun Sumsel melalui pemikiran-pemikiran yang inovatifnya,” ucap Anita.

Turut hadir dalam Rapat Paripurna HUT Sumsel ke-78 kali ini, Menteri Dalam Negeri RI diwakili oleh Sekretaris Ditjen Bina Keuangan Daerah Kementerian Dalam Negeri Hendriwan, Gubernur Sumsel Periode 2003-2008 Syahrial Oesman, Wakil Ketua DPRD Sumsel Kartika Sandra Desi, Sekda Sumsel S.A Supriono, Pangdam II Sriwijaya Mayjen TNI M. Naudi Nurdika, Kapolda Sumsel Irjen. Pol. Rachmad Wibowo, Bupati, Walikota se-Sumsel, jajaran BUMN, BUMD dan para Kepala OPD di Lingkungan Pemprov Sumsel. (ril)

Pos terkait