Pj Gubernur Sumsel Elen Setiadi Hadiri Peresmian Operasional Smelter PTFI di Kawasan Ekonomi Khusus JIIPE Gresik Jatim

Peresmian Operasional Smelter PTFI di Kawasan Ekonomi Khusus  JIIPE Gresik, Jawa Timur.

KATANDA.ID, Jatim – Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Elen Setiadi, S.H, M.S.E  yang juga selaku Staf Ahli Bidang Regulasi, Penegakan Hukum, dan Ketahanan Ekonomi Kementerian Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Republik Indonesia (RI) turut hadir mendampingi Menko Airlangga Hartarto meresmikan Operasionalisasi Smelter PT Freeport Indonesia (PTFI) di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), Java Integrated Industrial and Port Estate (JIIPE), Gresik, Jawa Timur, Kamis (27/6/2024).

Peresmian pengoperasian smelter PTFI ini ditandai dengan penekanan tombol oleh Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia, Dirjen Minerba Kementerian ESDM Bambang Suswantono, dan Presiden Direktur PTFI Tony Wenas.
Dilanjutkan dengan meninjau  area jetty, anode, dan central control building.

Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, Pemerintah telah menggagas kebijakan hilirisasi industri yang diharapkan mampu mendukung peningkatan nilai tambah perekonomian nasional sekaligus menjadi salah satu kunci dalam menjaga resiliensi ekonomi nasional.

“Untuk mendukung kebijakan hilirisasi tersebut, peran off-takers domestik menjadi sangat penting termasuk pengguna bahan baku tembaga,” jelasnya.

Menurutnya, pasokan produk hilirisasi tembaga yang dibutuhkan Indonesia saat ini masih mengandalkan produk impor seperti cooper tube, copper tape, evaporator tembaga, serta komponen-komponen yang dibutuhkan dalam produksi Electric Vehicle (EV) seperti kabel, inverter, hingga baterai.

“Guna memenuhi kebutuhan tersebut, Pemerintah terus mendorong industri pengolahan di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) untuk melakukan hilirisasi,” tambahnya.

Diketahui Smelter PTFI merupakan fasilitas pemurnian  tembaga dengan desain jalur tunggal terbesar di dunia dengan kapasitas pemurnian mencapai 1,7 juta ton konsentrat tembaga per tahun.

Proyek ini  menempati lahan 100 hektar di KEK Java Integrated Industrial Port Estate (JIIPE), Gresik, Jawa Timur tersebut memiliki nilai investasi kumulatif mencapai Rp 55 triliun atau sekitar USD3,67 miliar.

Bersamaan dengan smelter yang dioperasikan juga PT Smelting, yang akan memurnikan 3 juta ton konsentrat tembaga per tahun dengan produksi sekitar 1 juta ton katoda tembaga, 50 ton emas, dan 200 ton perak per tahun.

“Dengan beroperasinya smelter ini, seluruh konsentrat tembaga yang diproduksi oleh PTFI dapat semuanya diproses dan dimurnikan di dalam negeri, demikian juga lumpur anoda dari PT Smelting,” paparnya.
Kehadiran PTFI di KEK Gresik diharapkan dapat menjadi salah daya tarik  p dalam membentuk kawasan dengan ekosistem yang mendukung hilirisasi, khususnya EV.

“Hingga Maret 2024, KEK Gresik telah mencatatkan nilai investasi sebesar Rp75,2 triliun dan menyerap lebih dari 35.000 orang tenaga kerja,” paparnya.

Sementara Presiden Direktur PTFI Tony Wenas Mengatakan smelter di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), merupakan smelter  tembaga single line terbesar di dunia, dengan  kapasitas produksi hingga 1,7 juta ton konsentrat tembaga dengan nilai investasi  mencapai Rp 58 triliun atau US$ 3,7 miliar.

“Smelter akan memproduksi katoda tembaga diperkirakan mulai sekitar Agustus 2024 atau 6-10 minggu pasca pengoperasian,” tandasnya.

Turut hadir  kesempatan itu Sesmenko Perekonomian Susiwijono Moegiarso, Deputi V Kemenko Perekonomian Ali Murtopo Simbolon, Plt. Dirjen Minerba Kementerian ESDM Bambang Suswantono, Anggota DPR RI, Juru Bicara Kemenko Perekonomian Haryo Limanseto, Pj. Sekdaprov Jawa Timur Bobby Soemiarsono, Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani. Sedangkan Pj Gubernur Elen Setiadi didampingi Asisten II Bidang Ekonomi, Keuangan dan Pembangunan Setda  Sumsel Basyaruddin Akhmad dan Kepala Bappeda Sumsel Regina Ariyanti. (ril)

Pos terkait